Tuesday, November 6, 2018

Gue sudah terlalu berat..

Jangan salah sama judulnya, bukan click bait, tapi memang sesuai artinya, gue sudah terlalu berat. Bukan saja beban hidupnya (eits ini masalah lain), tapi sekarang paling berat itu badannya. Literally berat badannya.

Maafkan gue ya blog, giliran curhat gue balik ke sini lagi. Tapi semoga ini bisa menjadi saksi yang nggak bisu-bisu banget dalam momen-momen curhat gue.

Sebenernya berat badan gue nggak berat-berat banget, malah sebenernya cukup ideal. Masih cukup banyak juga yang kalo ketemu gue bilang gue kurusan. Tapi sebenernya permasalahnnya bukan di berat badannya, tapi DIMANA berat badan itu bertengger. Yup, di perut. Gue udah menjadi tipikal seorang bapak-bapak, yang biasanya kalo udah nikah, udah punya anak, itu perut ikutan hamil. Perut gue buncitnya udah nggak karuan. Biasanya gue dibilang lebay, tapi emang beneran karena kalo gue ke luar rumah pasti gue selalu tahan, pake baju yang warna gelap supaya nggak gitu keliatan lekukan perut gue.

Udah begitu banyak diet yang gue pernah coba, tapi entah kenapa, gue lebih suka disuruh kerja sampe malem, begadang, kerja kesana kemari daripada disuruh nahan makan. Susah banget asli. Diet keto kiti kitu udah gue cobain, tapi tetep aja nggak bisa gue berkomitmen.

Gue pernah juga nonton salah satu film di Netflix judulnya Explained: Diet. Sebuah series dari VOX, kebetulan episode itu ngomongin diet. Singkat cerita, intinya diet itu nggak bisa 100% cocok buat semua orang, balik lagi tergantung dari orang tersebut. Lifestylenya, lingkungannya dan berbagai hal lain yang bisa jadi faktor bahwa dietnya itu sulit sukses.

Tapi di ujung dokumenternya naratornya bilang, intinya, diet itu simpel banget, kita hanya tinggal harus menurunkan jumlah kalori harian kita setiap harinya. TITIK.

Intinya cuma perlu kurangin aja porsi makannya.

Gue udah pernah cobain 30 hari tanpa nasi. Berhasil turunin berat badan gue 2kg. Tapi cukup sampai disitu aja. Gue nggak lanjutin lagi. Lalu beberapa minggu yang lalu gue lagi ngobrolin soal diet di salah satu grup whatsapp gue dan menemukan beberapa kata yang 'menyinari' gue.

"Diet itu nggak boleh ada target. Karena kalo udah mencapai target, ntar kita udahan dietnya terus balik lagi deh berat badannya."

Jadi nggak usah ditargetin. Karena konon katanya maintenance berat badan lebih sulit dari pada nuruninnya. Jadi nggak usah cepet happy kalo udah berhasil nurunin berat badan, belom tentu bakalan stay disitu, karena biasanya banyak banyak orang yang justru naik lagi lebih banyak setelah turun beberapa kilo karena makannya nggak dijaga.

Anyway, setelah itu semua, sepertinya kali ini gue menemukan cara yang hopefullyyyyyyyyyy sangat tepat buat gue. Meskipun cukup mahal, tapi kalo rajin makan di rumah dan mengurangi makan di luar rumah, jatohnya nggak mahal-mahal banget. Apakah itu?

Gue mengganti NASI dengan Shirataki Rice. Mungkin kalian udah pernah denger. Nah, shirataki rice ini kalorinya bisa mulai dari 1/2 sampe 1/10 dari nasi. Tergantung merk. Ada yang kalorinya lebih kecil ada yang nggak kecil-kecil banget karena mungkin udah ditambah macem-macem. Ada yang kering ada yang basah juga.

Nah dengan begini, gue bisa hidup dengan normal, tanpa harus diet macem-macem, gue hanya cukup mengganti nasinya aja. Lagipula, rasa Shirataki rice ini enak kok, mirip sama Nasi. ya 50-60% mirip kok, coba-coba aja shirataki rice dari berbagai bentuk dan merk sampe nemu yang paling pas. Harganya? Bisa 2-3x lipat dari harga beras biasa. Tapi kalo mau mengurangi berat badan, gue rasa ini worth it. Dan juga sehat, ngurangin karbo, ngurangin gula juga jadinya.

Selain itu, gue juga coba banyakin minum air putih, dan kurangin minuman manis. Meskipun masih cukup sering, tapi balik lagi, gue selama ini mencari cara yang mudah, tanpa harus mengubah drastis pola makan harian gue.

Sekarang baru hari ke-2. Berat awal gue sekitar 73.5.
Gue akan update lagi di sini, semoga dalam 30 hari udah berasa banget turunnya. Dan semoga perut buncit gue ini bisa kembali normal, dan celana-celana gue yang udah banyak banget nggak bisa kepake, bisa kepake lagi. AMIN YA ALLAH.

Ga kerasa ngomongnya udah panjang juga, padahal gue belom ngomongin soal kolesterol nih, salah satu penyakit yang sepertinya ada di gue juga, belom cek sih, insya Allah secepatnya pengen general check up, tapi pelan-pelan mulai kurangin makanan yang kolesterol tinggi juga.

OH WELL, udah mulai kayak blog HIDUP SEHAT YAH! Hahahaha.
Lanjut ngedit video dulu, lagi bikin Online Course nih.

See you later, blog.
:*
Share:

Wednesday, June 6, 2018

Sunday, June 3, 2018

Setelah 3 Minggu di #RumahUbi

Alhamdulillah sekarang udah tinggal di #RumahUbi. Udah sekitar 3 minggu dan udah mulai terbiasa. Awalnya agak kaget juga punya rumah yang cukup luas, cukup plong areanya. Jadi kalo sendirian rasanya kosong banget. Tapi sebaliknya, karena banyak area kosong plong, jadi enak buat ngajak orang-orang untuk dateng ke rumah. Pas banget lagi bulan puasa, jadi Ubi Family bikin buka puasa bersama di rumah untuk beberapa kali.

Hidup bener-bener terasa cepet banget buat gue. Bener-bener cepet pet pet. Di umur 23-25an, biasanya hampir setiap weekend itu terisi sama temen-temen yang nikah. Setelah umur 25 ke atas, undangan pernikahan nyaris nggak ada sama sekali atau jarang banget. Dan kalo lagi ngumpul macem bukber gini, udah nggak ada lagi tuh yang namanya ngumpul main kartu atau main game. Sekarang begitu temen-temen pada dateng udah pada bawa istri/suami, bawa anak, belom lagi kalo bawa helper/nanny. Berasa cukup tua, tapi ya inilah yang disebut fase kehidupan. Fase kehidupan setelah menikah dan punya anak.



Jadi inget kemaren sempet ada yang ngeDM gue di Instagram. Katanya mereka bukber sama temen-temen #KumpulKribo! Ya ampun udah lama banget itu kumpul kribo! Tahun 2013! Begitu gue tanya, gue pikir mereka masih pada kuliah, tapi ternyata most of them udah pada lulus kuliah dan udah pada kerja. Emang bener-bener sih, pembaca blog gue dari zaman dulu, udah beranjak dewasa semua, no wonder comment makin dikit dan makin banyak silent reader.

Buat kalian yang udah ngikutin perjalanan gue dari entah berapa lama, gue mau bilang terima kasih banyak. Semoga gue bisa menjadi bagian yang seru atau bermanfaat dari sepotong kehidupan kalian. Semoga kalian nggak malu pernah jadi pembaca blog gue atau follow gue di Twitter :)

It's 12.16am, time to sleep!

- Benazio, 2018.
Share: