Loading...

An unforgettable lunch with mom


Sore tadi gue abis posting foto gue sama nyokap gue di Instagram, dan begini captionnya:

"Hari ini abis lunch sama kakak-kakak gue, dan juga wanita yang satu ini. Ini adalah foto gue bersama seseorang yang nggak pernah membuat gue malu kalo jalan sama dia. Kenapa? Sejak kecil, gue sering dikatain 'anak mami' atau 'anak manja'. Kalo ke sekolah suka dianterin, kalo lagi ambil rapot digandeng terus, kalo jalan-jalan juga suka digandeng meskipun gue udah SMA. She’s my mom. Dan seorang Ibu kebanyakan akan tetap merasa anaknya itu masih kecil, meskipun sebenernya udah gede.

Ngapain harus malu dikatain 'anak mami' atau 'anak manja'? Justru gue bersyukur bahwa sampai detik ini gue masih mempunyai seorang Ibu yang selalu setia menjaga, mendidik dan mendukung anaknya, meskipun anak-anaknya sudah besar. Dialah orang pertama yang ada dalam hidup gue. And no matter what happens I will always love you, mom."


"Dan terima kasih atas semua traktiran dalam hidup ini dan juga pinjeman duitnya buat jajan selama sekolah. :)"

Sebenernya, nggak cuma itu aja yang terjadi di siang hari itu. Ada beberapa hal yang terjadi, yang membuat gue nggak bisa melupakan momen makan siang tersebut. Sebuah momen bahagia, momen quality time yang terjadi dengan gue, nyokap dan kakak gue (and her husband). Apakah itu? Gue belum bisa cerita-cerita sekarang, tapi sampai tiba waktunya, gue bakalan cerita di blog ini.

Nyokap gue sekarang umurnya 57 tahun, tahun ini 58 tahun. Udah cukup tua untuk seorang Ibu. Sedangkan anak-anaknya sudah lumayan gede-gede. Kakak gue yang pertama, Bayu, umurnya 31. Kakak gue yang cewek, Bintang, umurnya 29. Dan gue berumur 25 tahun ini. Banyak hal yang terjadi di tahun ini, salah satunya adalah pernikahan kakak gue yang cewek, 16 may 2015 lalu. Dan mereka sekarang udah tinggal di sebuah apartemen, nggak di rumah lagi, yang berarti sekarang di rumah cuma ada gue, nyokap dan mbak ijah (pastinya).

Kadang gue suka merasa sedih, kalo gue terlalu sibuk bekerja. Gue sering pulang malem banget, sedangkan saat pagi, nyokap biasanya udah siap mau berangkat kerja, meskipun kantornya deket sama rumah (she's a wiraswasta btw). Sedikit banget waktu yang bisa gue berikan buat nyokap gue, tapi gue selalu mengusahakan supaya selalu ada waktu untuk dia. At least, weekend adalah salah satu waktu dimana gue bisa mengurangi pekerjaan gue dan jalan bareng atau makan bareng sama keluarga.

Kakak gue bilang ke gue. "Umur-umur se-gue ini emang umur-umurnya kerja". Maksudnya adalah, mumpung masih muda, kerja keras aja nggak apa-apa, ambil berbagai kesempatan buat menunjang karir. Yup, nyokap gue juga setuju. Meskipun gue jadi jarang ketemu nyokap, tapi paling tidak gue berusaha yang terbaik untuk karir gue supaya nanti (pengennya) di umur 30an, gue udah bisa lebih santai dan bisa memberikan lebih banyak waktu buat keluarga.

Kalian juga ya, jangan pernah lupa sama keluarga. Keluarga selalu menjadi prioritas utama dalam apapun, meskipun kita sudah berkeluarga. Apalagi orang tua. Jangan sampai kerja terlalu keras sampai lupa sama orang-orang terdekat. Karena kita adalah manusia, mahluk yang bersosialisasi.

Love your mom, love your family! :)
Benakribo out!


benablog.com - life journal, what's trending and everything youth need to know.

story 347532221694335063

Post a Comment

  1. setuju :nangis:. btw beli casan buat baju dimana kak? kasian itu udah merah batrenya #ahahagaringgobloksin

    ReplyDelete
    Replies
    1. beli di banana dongggg iwearbanana.com clothing line gue hehehehe yuk mari diboronggg~

      Delete
  2. emang ya bang umur di atas 20-an emang umur - umurnya kerja jadi di umur itu harus kerja keras yang bang biar nanti umur di atas 30-an bisa leibh santai

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener banget, apalagi kalo jadi entrepreneur, pengennya kalo udah umur 30an udah bisa punya asisten atau orang yang lebih muda buat bisa ngebantuin kerjaan biar bisa lebih banyak waktu sama keluarga :D

      Delete
  3. Benaaa. Nyokap pasti bangga ya punya pohon berjalan seperti dirimu.
    Pohon berjalan yang isi kepala dan aliran darahnya penuh kreativitas, ide-ide yang out of the box, tapi tetep sayang sama nyokap dan keluarga.
    Gue juga kadang suka sedih, kalau kepikir nanti harus kerja atau nikah dan jauh dari Ibu sama Bapak. Tapi hidup, tetaplah hidup. Ada fasenya masing-masing. Yaaa, walaupun sekarang sih gue belum lulus kuliah ya udah kelamaan. Kuliah memang sesuatu. Fase terkampret, tapi fase yang seru juga *kok jadi curhat*
    Dan sekarang fase mu sudah mendekati fase menikah juga belum sih? *uhuk panggilan untuk Mba Ven* Pokoknya mau fase seneng-seneng, fase lagi sibuk kerja, fase nikah, sampe fase punya anak, dst, tetep jadi pribadi yang lebih baik ya Bena. Yang selalu sayang sama nyokap dan keluarga, juga yang selalu menginspirasi orang se dunia! XD Astaga gue kalo nulis comment selalu kalap. Maafin ya. Hahaha


    Gue baru belajar bikin blog sih, tentang review apa aja yang ada di sekitar gue. Post baru beberapa. Kalau sempet dan mau, mampir ke sini yak: http://cloudeeviews.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you banget dea, gapapa kok komennya panjang gue baca semuanya heuheu

      iya, dulu saat gue umur 17-20, mikirnya selalu pengen jadi anak muda, yang fun dll. Tapi emang kita pasti ngelewatin fase 'pendewasaan diri' gitu, apalagi di umur-umur 23an. Meskipun jiwanya masih jiwalangkaji, eh, maksud gue, jiwanya masih jiwa muda, tapi umur ya cuma sekedar angka aja heuheu.

      Cepet lulus yaa, biar bisa cepet kerja dan banggain orang tua :D
      i'll check ur blog!

      Delete
  4. Apakah itu? Gue belum bisa cerita-cerita sekarang, tapi sampai tiba waktunya, gue bakalan cerita di blog ini. ->> pastiii bakal ngelamar mba ven yaaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. eittsss jangan sotoy dulu huahahaha, tunggu aja tanggal mainnya :huahaha:

      Delete
  5. mamahnya bang ben cantik. Tadinya ku kira masih empat puluhan lho bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. huehehe bisa aja, iya anak2nya suka bikin ketawa jadi awet muda :haha:

      Delete
  6. kayanya ada pembahasan lamaran nihh, I know that

    ReplyDelete
  7. Soswit, terharu bacanya Kak Bena. Diperbanyak lagi dong tulisan kayak gini :')

    ReplyDelete
  8. ninggalin jejak dulu biar pernah baca tulisan ini :-D

    ReplyDelete
  9. setujuh, gmn dengan seorang mahasiswa yg sekaligus pekerja dijkt, seorang adik dikampung halaman, dan seorang ibu di Singapura sebagai PRT, foto2 bang bena diatas tentunya menjadi pukulan telak, nyesek sek..

    ReplyDelete

Silakan bebas comment :) Promosiin blog sendiri di dalam comment lebih baik daripada nyebar Spam di dalam comment box blog orang. I really appreciate it! Thank you! :D

emo-but-icon

Home item

My Steller Stories

Random Posts

Blog Archive

Follow My Twitter

My Clothing Line

Statistics