Loading...

The Story of 'Bawang'

Gue sebenernya agak speechless saat mau nulis postingan ini. Bukan karena gue kebingungan mau nulis apa, tapi karena begitu banyak kenangan yang gue rasain bareng sebuah benda yang telah menemani gue selama kurang lebih 6 tahun.

gue dan bawang, sekitar tahun.....

Sebuah kendaraan yang bersama dialah gue habiskan waktu sehari-hari, mulai dari berangkat kuliah, macet-macetan, pergi gaul sana-sini, pdkt sama gebetan, nganterin pacar kemana-mana, dan dia juga yang nganterin gue pulang. Sampai akhirnya, setelah 6 tahun, gue yang nganterin dia ke orang lain. 

Mobil gue, Bawang, telah menjadi milik orang lain.
Mungkin kalo dibaca-baca, kalian akan bilang gue jahat. Suatu benda yang sudah memiliki ikatan yang sangat kuat seperti seorang sahabat bukannya gue jaga seumur hidup tapi malah gue lepas. Ya, emang, ini adalah keputusan yang nggak mudah buat gue, juga buat keluarga gue. Ngelepas Bawang udah kayak ngelepasin anak sendiri. Gue, kakak gue dan nyokap sampai nangis sebelum dan setelah Bawang dilepas.

Alasannya apa? Kenapa gue melepas Bawang?
Bawang udah gue anggap sebagai rumah ke-2 gue, sudah sangat sumpek dan sesak. Kalo gue lagi ada produksi video, Bawang bakalan jadi semrawut karena penuh tripod, lampu, reflector, dan berbagai benda lainnya yang berat dan panjang-panjang. Di lain sisi, Bawang ini mobil yang sangat mungil, kalo lagi rame-rame sama temen-temen, di kursi belakang duduk 4 orang, Bawang udah mirip kayak Bajaj. Meskipun si Bawang geraknya gesit dan bisa nyempil-nyempil, tapi kasian banget kalo mobil ini dipenuhin orang dan barang, karena seringkali bemper depan (bahkan belakang), suka mentok ke polisi tidur atau kena jalan-jalan di Jakarta yang bolong sana-sini. Kalo udah mentok bunyi JEDOK!, itu rasanya sakit banget sampe ke usus buntu.

Balik lagi, jadi alasannya adalah.. Gue membutuhkan ‘Bawang’ yang lebih besar.

Btw, awal cerita pertemuan gue sama Bawang itu tahun 2008, saat gue udah agak frustasi dengan rute perjalanan gue pulang-pergi kampus. Kalo berangkat kampus, gue mesti jalan kaki sekitar 500 meter, terus naik angkot 15 menit, ganti angkot, naik angkot 20 menit, lalu ganti angkot lagi atau jalan kaki karena lingkungan kampus gue, Binus 'tercinta' itu terkenal macetnya. Itu baru berangkatnya. Kalo pulangnya, gue harus naik angkot atau jalan kaki 10 menit, lalu nunggu angkot yang kosong, naik angkot sekitar 15 menit, lalu gue harus menunggu bis yang lewatnya bisa sekali 30-60 menit sekali, itupun seringkali penuh. Gue pernah nunggu sampe 2 jam, nyaris dipalak preman, dan akhirnya hari itu gue memilih untuk jalan kaki sampe mall (PIM) deket rumah. Gue stress, dan capek.

Lalu dengan baik hati, saat gue kuliah semester 3, nyokap gue akhirnya membelikan gue sebuah mobil yang kemudian gue kasih nama Shera. Tapi karena benda-benda di rumah gue biasa dikasih nama-nama sayuran, akhirnya Shera dipanggilnya Bawang. Karena dia warnanya merah. Iya, nama panjangnya Bawang Merah.

Hari-hari pertama gue sama Bawang penuh tantangan, karena jalanan ke kampus gue itu banyak jalan kecilnya, dan super sesek, jadi gue bener-bener penuh perjuangan ngeliatin spion kiri dan kanan supaya nggak nyenggol sama sekali. Pertama kalinya gue nabrak bukan di jalanan, tapi malah di depan rumah gue karena gue terlalu pede untuk mundur ke belakang, eh ada tong sampah rumahan yang terbuat dari batu bata itu. SREEKKKKKK. Lecetlah betis si Bawang. Hehe.

kalo ini waktu bawang kena batu gede di jalan, mental ke bawah mesin,
aki bocor dan banyak banget yg diganti.
Kalo dari sudut pandang percintaan, Bawang adalah saksi mati (karena benda mati) semua perjalanan cinta gue. Karena udah banyak cewek yang gue deketin dan ikut jalan-jalan sama Bawang. Meskipun kebanyakan dari cewek-cewek itu gagal gue deketin, tapi akhirnya gue mendapatkan tambatan hati gue yang udah gue ceritain di Benabook. Pipi, cewek yang telah bersama gue sejak tahun 2011, dan dia adalah cewek yang paling lama sama gue, dan juga sama Bawang. Pipi tau banget si Bawang, dan Bawang juga akrab banget sama si Pipi. Gimana nggak akrab, soalnya perjuangan gue buat ngedeketin si Pipi nggak main-main. Banyak cowok atau cewek yang bilang "gebetan itu ditentukan dari lokasi tempat tinggalnya". Kalo misalnya jauh banget, mendingan nggak usah. Katanya. Tapi gue sama Bawang berpuluh-puluh kali bolak-balik Jakarta-Bogor demi ketemu sama Pipi. Entah udah berapa puluh ribu kilometer yang udah gue tempuh bersama Pipi, sampai hari terakhir gue melepas Bawang.

Pemilik Bawang yang baru adalah seorang suami, yang meminta mertuanya untuk membelikan mobil untuk istrinya. Dan katanya, Bawang bakalan dimodif. Bawang bakalan jadi mobil gaul yang nyala-nyala dan sound system-nya ajep-ajep. Entah gue harus seneng atau sedih. Semoga Bawang nggak dipake kebut-kebutan atau kesot-kesotan. Gue takut kalo dia jadi ringkih. Gue takut dia ngambek kalo nggak dielus-elus.

Meskipun sejujurnya udah ada pengganti Bawang, gue akan tetap menganggap bahwa Bawang nggak pernah pergi meninggalkan gue, tetapi Bawang udah UPGRADE! BERUBAH! Menjadi Tomat. Itu sebutannya sekarang. Bawang telah berubah menjadi Tomat.

Goodbye Bawang, semoga kita bertemu lagi di kehidupan selanjutnya. Jangan kebut-kebutan ya, kalo diajak yang 'nggak-nggak', ngambek aja, matiin aja mesinnya, oke?

Salam kangen selalu :')

Terima kasih udah menemani gue selama 6 tahun ke belakang.

story 608525298509665529

Post a Comment

  1. keren :huahaha:

    ReplyDelete
  2. Gue uda baca postingan lo sampai selesai bang.

    Gue jadi mikir, ternyata sulit untuk melepaskan sesuatu yang kita cintai itu tidak gampang. Apalagi kenangan-kenangan itu sudah menempel di pikiran kita. Tetapi show must go on. Kita harus menjalani kehidupan dengan penuh semangat dan dengan penuh cinta.

    Thanks. Blog abang Bena always inspired for readers.

    ReplyDelete
  3. Perasaannya sama kayak waktu gue ninggalin kamar tercinta gue, dari bikin video TVM masuk dahsyat sampe akhirnya gue harus pindah ke jerman. pas gue di jerman, keluarga gue bakal pindah ke sentul and it means gue bener2 goodbye sama tuh kamar. Mau tau cerita ngetwistnya gak?
    TERNYATA GUE BALIK KE INDO OMG YOLO SWAAAAG BACK TO MY LOVELY ROOM.
    yah ga jadi sedih kayak bawang deh :(

    ReplyDelete
  4. Duh, bawang pergi, ya? Baek-baek, yaaa..

    Gue pernah sedkit tau nih tentang si bawang ini yang dibawa ke bengkel kek gambar di atas itu. Pokoke jaga diri baek-baek, Wang!

    Salam, ThrwBlog

    ReplyDelete
  5. :mikir: :kaget: :shock: :cium: :bengong: :upil: :ngantuk: :haha: :huahaha: :metal: :nangis: :sip: :malu:

    ReplyDelete
  6. promo POKER ONLINE deposit 10.000 bonus 50.000 buruan gabung di www.royalflush99.com

    ReplyDelete
  7. update mobil baru dong lu bang bena hha

    ReplyDelete
  8. gapapa bang, kadang kita harus melepaskan benda kesayangan untuk dapat hal yg lebih baik :)

    ReplyDelete
  9. Selamat tinggal bawang... semoga tidak menjadi anak bawang sama pemilik baru..

    ReplyDelete
  10. Itu rasanya sama kaya waktu gw pindah dari rumah gw karena gue sekarang punya rumah sendiri sama suami :( berat benaget ninggalin kamar gue yang rasanya udah paling enak banget sedunia bagi gue. Naman dan ngangenin :(

    ReplyDelete
  11. Ngomong-ngomong laku berape tu bawang bang???

    ReplyDelete
  12. gue tau platnya si bawang " B 1807 TR " kan bang?wkwkkwkw :haha: :metal:

    ReplyDelete
  13. Selamat tinggal bawang.

    Ikutan sedih, soalnya pernah ngerasain hal ini sebelumnya.

    Aku lepas 'Senjata bertarung'-ku (Pen Tablet) yang udah nemenin dalam kesusahan maupun kesenangan :(

    ReplyDelete
  14. Ceritanya mirip bgt ma gue, apalagi mobilnya sama2 swift... #nostalgia

    ReplyDelete

Silakan bebas comment :) Promosiin blog sendiri di dalam comment lebih baik daripada nyebar Spam di dalam comment box blog orang. I really appreciate it! Thank you! :D

emo-but-icon

Home item

My Steller Stories

Random Posts

Blog Archive

Follow My Twitter

My Clothing Line

Statistics