////////// Benablog - Cerita Si Benakribo \\\\\\\\\\

BTA, Martabak dan kawan-kawannya .

Waktu SMA kelas 3, so pasti gw butuh pelajaran tambahan supaya gw bisa jadi tambah pinter kayak sang MahaGuru gw, om Albert Einstein, cita-cita gw adalah menjadi seperti dia … rambutnya. Rambutnya itu loh, uuuh gemes gokil abis, panjang-panjang gondrong gitu, kalo sambil dengerin lagunya avenged sevenfold bisa sambil ajep-ajep tuh kepalanya. Asoy. Ok, enough ngomongin sang MahaGuru gw, sekarang balik lagi ke gw yang kira-kira otaknya udah lumayan pinter untuk melakukan hal bodoh. Pas masuk kelas 3, semua kelas ga berubah lagi temen-temennya, jadi tetep sama temen-temen sekelasnya kayak waktu kelas 2. Gw sama temen-temen gw berencana buat ikut bimbingan tes alumni 70, atau yang biasa dikenal dengan BTA 70. Anak SMA di jakarta pasti tau BTA, tempat bimbingan belajar yang terkenal mantep dan udah sukses mengeluarkan anak-anak yang lulus SPMB. Setelah gw dateng ke BTA, ternyata kelasnya udah hampir penuh so gw dan temen-temen gw memilih buat bikin kelas sendiri yang isinya khusus buat anak-anak 47 doang. Tapi , kalo mau bikin kelas khusus, harus ada minimal 10 murid yang udah daftar, jadi dengan sangat terpaksa gw harus jadi sales sebentar di sekolah buat nawarin anak-anak yang mau ikut bimbingan belajar bareng gw.
Sial, anak-anak udah pada ikut bimbingan belajar yang laen. Gw cuma bisa dapet beberapa doang itu juga setengahnya emang udah pengen ikut BTA dari awal. Mereka adalah Gw, Angga, Topo, Fathi, Jessica. Si Fathi bisa banget nih ngajak cewenya, si Jessica, jadi mereka les bareng deh. Betapa bahagianya. sungguh romantis dan erotis, loh? norak ah. Ok, jadi setelah gw gagal buat nyari beberapa orang lagi buat ikut BTA bareng gw, ternyata tetep bisa bikin kelas baru karena ternyata ada murid laen yang bikin kelas khusus buat anak 47 juga, dan jahatnya mereka ga bilang-bilang kita. Wew. Mereka udah ada 5 orang, yaitu Lia, Sari, Fani, Nene’, dan ayu. Liat 3 cewe pertama yang tadi gw sebut? Gw akan ceritain banyak hal tentang mereka nanti, karena tanpa sepengetahuan gw dan temen-temen gw, mereka adalah orang-orang yang sudah terkenal, sampe-sampe gw dan temen-temen gw belom tau tentang kenyataan mereka sebagai .. Trio Macan. ‘Grrrr’.

Ya, sekarang hari-hari gw yang melelahkan dan panas di sekolah tanpa AC ini semakin bertambah penderitaannya dengan adanya les setelah pulang sekolah, payahnya cuma 3 hari seminggu, selasa, kamis dan sabtu, padahal kalo 7 hari seminggu, gw bisa lebih cepet menggapai cita-cita gw buat nyamain rambut gw kayak SangMahaGuru gw, om Albert. hehe.

Waktu itu abis selesai BTA, biasalah Topo yang udah gw pekerjakan sebagai Supir kedua gw ini selalu setia nganterin gw pulang, ga sampe rumah sih, tapi kadang-kadang sampe rumah juga kalo mereka pada mau numpang solat dirumah gw. Perjalanan yang ditempuh dari BTA sampe ruma gw itu agak lama, kira-kira 1 jam, soalnya kan kita pulang jam setengah 6 yaitu sama kayak jam pulang kantor, jadi selalu macet. Yang ikut mobilnya topo cuma kita ber5, untungnya ga sama pasukan trio macan karena gw juga takut digigit di mobil ntar, bisa berabe tuh kalo perjuangan yang mulia untuk menggapai ilmu di BTA tiba-tiba berakhir di tanah kusir(kuburan) karena digigit macan nyasar. Ok, kita ber5 jadi semakin akrab dan semakin gokil karena tiap pulang bta, kita selalu pulang bareng-bareng dan menikmati perjalanan yang macet bersama-sama. Tapi kasian si Topo, tiap pulang bta, dia harus milih antara 2 jalan untuk mencapai rumah gw, yaitu radio dalam dan arteri. Butuh kemampuan otak, jiwa dan raga buat milih jalan pulang, karena kalo sampe salah pilih, bisa-bisa kita semua kena macet yang parah. Si Angga sama Jessica, rumahnya di bintaro, bener-bener beda arah banget ama rumah gw, Topo, and Fathi. Tiap pulang, Angga selalu mengais-ngais minta Topo lewat arteri, biar dia bisa turun di tempat yang ada angkot jurusan rumahnya, tapi topo lebih sering milih jalan lewat radio dalem, soalnya biasanya ga gitu macet banget.

Suatu hari pas kita abis pulang bta, tetep kita harus milih antara jalan radio dalem ato arteri dan angga-pun tetep merayu topo supaya lewat arteri. Cara-cara angga ngerayu itu najong banget. misalnya gini.

‘duh, laper nih, cari makan yukk!!’. Gw yang hampir setiap pulang bta teriak kayak gitu di mobilnya topo.
‘ayo ayo, makan apaan tapi?’
‘yaa biasalah, martabak aja, apalagi coba?’
Angga langsung aja nyeletuk
‘Po, dideket rumah gw juga ada yang jualan martabak, enak banget loh, makan yang di deket rumah gw aja!’

haha, biasalah Angga orang yang gamau rugi, dia pengen hidup dengan mudah dengan bergantung dengan orang lain yang ada di deketnya, alias simbiosis parasitisme yang bikin orang sial sementara dia enak-enakan aja.

Beli martabak udah jadi kebiasaan kita setiap abis pulang bta, tapi kalo pulangnya lewat radio dalem, tapi sialnya gw, gw lebih sering menjadi donatur tetap martabak dengan menyumbang lebih untuk mendapatkan beberapa potong martabak coklat keju hangat yang menggugah selera ini padahal hidup gw sering menderita karena selalu merasa kekurangan finansial! hmm, pasti jadi pada laper kan? gw udah daritadi. malah yang bawah juga udah mau keluar lagi nih. hehe. Pulang les emang capek banget, makanya kalo udah beli makanan gini pasti ngiler abis, apalagi angga dan gw yang dikenal sebagai suku barbar yang makannya tanpa rasa belas kasihan dan tanpa rasa kemanusiaan. Baru liat bungkus martabaknya aja yang tulisannya ‘Selamat Menikmati’, gw dan angga udah ga bisa nahan napsu lagi buat memonopoli kotak martabaknya, sehingga terkadang terjadi peperangan perebutan martabak di mobil, yang melibatkan 2 suku barbar yang ganas dengan 3 manusia dari suku lain.

Ini foto candid angga yang tertangkap basah secara membabi buta merebut kotak martabak !


‘lah, topo ngga barbar juga? kan badannya gede tuh, kayak abis nelen kotak-kotak martabak!’

bener banget lo coy, emang sih si topo ada sedikit keturunan barbar, sama kayak gw ama angga, tapi berhubung dia lagi ambil part-time job jadi supir antarjemput, tangannya ga bisa grepe-grepe sembarangan atau kita semua akan berakhir di tanah kusir dengan belepotan martabak di sekujur badan. Kan ga lucu tuh kalo besoknya ada berita,

‘telah ditemukan sebuah mobil yang hancur dan juga sebuah kotak yang diduga adalah sebuah bom, namun setelah FBI dan CIA datang untuk menyelidiki kejadian ini, ternyata kotak yang tadinya diduga sebuah bom ternyata bertuliskan ‘selamat menikmati’ dan juga setelah para korban di tes DNA, ternyata DNA mereka tercemar noda-noda martabak yang telah dipastikan berasal dari kotak tersebut’

weleh, ngga terhormat banget mati kayak gitu, jadi topo dengan berjiwa besar dan berbadan besar, rela mengorbankan nyawanya demi membawa 4 anak-anak ini pulang daripada ikut berperang memperebutkan sesuap martabak coklat keju hangat. Alhamdulillah semua perjalanan dari bta ke rumah masing-masing berjalan dengan nyaman tenteram dan damai. Semuapun terharu. So Sweet.

Di jalan, kita juga suka berlaku autis, terkadang kita suka foto-foto ga jelas, suka nyanyi-nyanyi ga jelas karena sepertinya ga ada yang suaranya bagus diantara kita ber5, kecuali Fathi, vokalis band gw(Ehm, bayar lo ntar). Untungnya gw suka foto-foto, jadi kalo lagi ada kejadian seru gw biasa jadi seksi dokumentasi, ini contoh hasil keautisan gw bersama fathi .


1 comment:

Silakan bebas comment :) Promosiin blog sendiri di dalam comment lebih baik daripada nyebar Spam di dalam comment box blog orang. I really appreciate it! :D | Pake code seperti :mikir: :kaget: :shock: :cium: :bengong: :upil: :ngantuk: :haha: :huahaha: :metal: :nangis: :sip: :malu: untuk memakai #Benamoticons!