Loading...

Apa Aja Yang Harus Siap Sebelum Nikah? - (Before) Married Life Part 4

Penasaran banget perasaan orang mau nikah kayak apa? Hi guys, back with me Benakribo. Setela...


Penasaran banget perasaan orang mau nikah kayak apa?

Hi guys, back with me Benakribo. Setelah gue beberapa kali upload video di youtube tentang perjalanan pernikahan, gue memutuskan untuk cerita juga dalam bentuk tulisan di blog ini, karena nggak semua bisa direkam dan juga divisualkan. That’s why ‘TEXT’ is still and will always be powerful.

Sejak beberapa tahun terakhir, gue sering banget ketemu sama temen-temen gue yang udah pada nikah. Hampir tiap minggu gue ada acara kondangan, yup, kalo kalian di umur-umur 22-24, itu weekend kalian biasanya bakalan kalian habiskan di acara nikahan temen kalian, terutama kalo temen lo banyakan cewek. Karena biasanya yang nikah duluan banyakan cewek :D

Dari situ gue udah berpikir dan ngebayang-bayangin, “kapan giliran gue ya?” “bakalan ribet banget nggak ya ngurusnya?” soalnya kalo kita cuma dateng ke nikahan temen saat hari H, kita sama sekali nggak tau perjuangan apa aja yang udah dilewatin para pengantin baru itu.

Sampai akhirnya tiba saatnya gue yang ngerasain hal itu. Tahun 2015, gue bilang ke Vendryana kalo gue mau menikah sama dia di tahun 2016. Dan gue juga udah ngelamar dia which was 3x, seperti yang mungkin kalian udah liat di video yang gue posting di youtube beberapa bulan lalu. Sampai tanggal 31 Januari 2016 gue resmi ngelamar Vendryana bersama keluarga.



Setelah lamaran, semuanya jadi berasa cepet. Waktu berjalan begitu cepat, meskipun saat itu hari pernikahannya masih beberapa bulan ke depan, tapi rasanya udah deket banget. Dan dari situ, mulailah bermunculan list-list yang harus gue persiapkan dan lakukan sebelum melangsungkan pernikahan. Nah gue mau share ke kalian, siapa tau bermanfaat buat kalian yang nanti bakalan ada di posisi gue. Tenang, gue orangnya detail kok, jadi gue akan share beberapa hal penting dan juga perintilan yang (biasanya) harus dilakukan sebelum pernikahan:

What’s the plan?

Sebagai cowok, lo harus udah pikirin rencana lo beberapa tahun ke depan setelah menikah. What to do, where to live, what’s the plan, where to go, when, why, and of course how to do it. Sebagai cewek, lo harus udah yakin bahwa lo menikahi seorang cowok yang sudah punya rencana dan mau bertanggung jawab penuh atas apa yang sudah gue tulis di atas barusan.

Kenalan sama keluarga besar pacar.

Mulai dari keluarga inti, keluarga besar, sampai sodara-sodara yang begitu banyak sampe begitu abis lo kenalan lo udah lupa namanya. Meetup demi meetup, pelan-pelan mulai akrab dan menjalin tali silaturahmi yang baik buat kedepannya.

This part for me personally is very hard. Karena gue sebenarnya adalah orang yang pendiem, sulit untuk berkomunikasi. So, I tried so hard supaya bisa ngeblend dan pelan-pelan akrab dengan semuanya. Even if necessary, gue siapin catetan tentang obrolan.. Iya agak lebay, but that's what I did.

Ngincer gedung.


It’s not as easy as 1 2 3. Saat lo mau menikah, lo nggak cuma menikah sama calon lo, tapi lo menikah juga dengan seluruh keluarganya. Keputusan nggak lagi cuma di elo berdua, tapi harus diomongin sama kedua belah pihak keluarga. 

“Apa aja tuh bang kalo soal gedung?” 

Mulai dari lokasinya, harganya, indoor/outdoor, available nggak tanggalnya? ada tempat nunggunya nggak? Ber-AC nggak? Ada tempat mandinya nggak? (ini dibutuhin kalo acara akad dan resepsi berlangsung di 1 hari, kadang banyak yang perlu mandi untuk ganti outfit dari akad ke resepsi), kapasitas berapa? Keluarga kejauhan nggak ke sana? Macet nggak? Gampang dikunjungi tamu nggak? Catering rekanannya siapa aja? Pengurusnya ‘enak’ nggak? Pembayarannya bertahap nggak? Tempat parkirnya dimana? Bisa berapa mobil? Ada satpam atau yang aturin parkir nggak? Parkir bayar nggak? Dan lain-lain.


Perawatan Diri Sendiri.

Namanya juga salah satu hari yang paling sepesial dalam hidup, pasti pengen tampil seganteng dan secantik mungkin kan? Yak. Mulai dari nurunin/naikin berat badan, perawatan muka, ngecilin perut, ‘rontokin’ ‘bulu’, ngilangin jerawat, putihin gigi, pedicure-manicure dan lain-lain.

"Kalo elo apa aja bang?"

Ehem, gue juga melakukan hampir semuanya yang gue tulis di atas barusan. Diet sih nggak terlalu, tapi gue coba ngurangin gorengan, ngurangin nasi, ngurangin karbohidrat, ya paling nggak gue ngebatesin deh makannya jangan barbar banget. Kalo muka, jerawat, gigi dan teman-temannya, gue udah sering share di Twitter, Instagram dan Snapchat. Gue ikut pre-wedding treatment dari Beautylosophy Clinic gitu namanya The Clinic di Cipete.


ini Vendryana lagi treatment Laser Spectra buat kecilin pori-pori, bikin kulit awet muda sama hilangin jerawat.
Mulai dari bersihin muka, bunuh bakteri penyebab jerawat, ngecilin pori-pori, ngilangin bekas jerawat, ngecilin perut, sampe ngerapihin dan ngeputihin gigi. Itu buat cowok, kalo buat cewek lebih banyak lagi treatmentnya terutama treatment yang ‘khusus untuk wanita’ banget. Alhamdulillah udah berjalan 3 bulan terakhir ini dan perubahannya signifikan dari gue yang dulu berantakan banget, hehe.

ini gue lagi treatment Vampire Facial / Fractional, buat ngilangin bekas jerawat, kecilin pori-pori dan bikin kulit awet muda.
Nah, kalo pedicure-menicure juga butuh, meskipun gue cowok. Kenapa? Buat apa? Pas akad nanti kan gue pake adat Jawa, dan gue juga bakalan menggunakan tangan gue untuk banyak hal seperti ijab kabul, pasangin cincin dan lain-lain saat acara. Apalagi kaki, gue ada prosesi panggih dimana kaki gue nanti nginjek telur dan dibersihin sama calon gue. Jadi kaki dan tangan gue harus bersih, karena bakalan di-shoot terus juga sama kameramen dan videografer kan..

Minta Izin sama orang tua calon

Balik lagi. Komunikasi buat gue adalah salah satu hal yang sulit. Di sini gue sangat men-challenge diri gue untuk harus bisa ngomong dan minta izin ke wali nikah untuk menikahi calon gue. Belum lagi kalo ditanya-tanya “Kenapa milih dia?” “Kamu kerja apa?” “Apa rencananya nanti?” Nah, itu harus udah bisa jawab. Jadi emang namanya mau menikah itu harus siap, nggak cuma sekedar pengen doang.


Mental yang kuat

Bukan cuma mental kalo kita itu udah bener-bener siap buat menikah, tapi juga mental saat kita ditanya sama orang tua, sodara atau kakak atau siapapun, tentang seberapa siap kita untuk menikah. Dan kita harus udah punya jawabannya, terutama cowok, harus tegas dan bener-bener nunjukkin kalo emang udah punya rencana jangka panjang buat kedepannya.


OKEH, Napas dulu guys. Semoga abis baca tulisan gue nggak pada takut ya buat nikah! Karena disini gue bukan mau nakut-nakutin, justru cuma ngasih gambaran aja tentang hal-hal yang bakalan kalian lewatin. Tenang aja, kalian pasti bisa ngelewatin semuanya kok. 

Orang mau nikah itu cobaannya banyak, tapi rejeki juga Insya Allah makin banyak juga.

Saran gue, buat kalian yang umurnya udah 20 ke atas, kalo udah punya pacar, harus udah pikirin kedepannya mau gimana. Karena cewek itu saat umur 20an adalah fase-fasenya pengen menikah. Kenapa? Karena memang masanya dan karena temen-temen terdekatnya juga pada nikah, jadi kebawa juga hahaha. Kalo udah di umur 25an, banyak cewek yang lagi produktif-produktifnya berkarir dan bisa jadi memilih untuk menunda menikah. Nah ini agak susah ini kalo udah di umur segitu, jadi saran gue sih, saat kalian emang udah siap dan punya rencana, jangan ditunda-tunda. Tapi kalo belum siap, ya jangan dipaksakan.

"Takaran siap atau nggaknya menurut bang bena gimana?"

Kalo dalam agama Islam yang gue pelajari (cmiiw), saat kita udah siap, dan sebagai cowok juga udah bisa menafkahi dan punya penghasilan, dan udah pengen cepet-cepet nikah (untuk menhindari hal-hal yang tidak diinginkan), itu hukumnya Wajib. Sama halnya kalo udah punya penghasilan, udah bisa menafkahi, tapi tidak ada ‘alasan’ mendesak untuk menikah, itu hukumnya Sunnah. Kalo misalnya belum punya penghasilan tapi mau menikah, itu hukumnya Makruh atau tidak dianjurkan.

Kami insya Allah siap! (edited by: @benedictustjiptoadi)
Kira-kira segitu dulu yang bisa gue share saat ini, lain waktu gue akan share juga lanjutan dari perjalanan gue menuju ke pernikahan, terutama nanti tuh saat udah nikah, disitulah awal dari hidup yang baru, new chapter, saat biasanya orang cuma rame-ramean sampe hari H pernikahan, tapi nggak tau gimana kelanjutannya setelah udah serumah.

Tenang guys! Gue pasti bakalan share lagi nanti, apalagi kalo udah serumah, gue dan Vendryana sama-sama suka sharing dan suka nulis, jadi pasti nanti lebih asik lagi karena bisa ngerjain hal-hal yang kita suka dan bareng-bareng.

Kalo ada pertanyaan boleh banget kalian tulis di komen ya! I’ll be more than happy to answer it!

Benakribo signing out! Ha ha ha hatchuh!

Follow social media account gue yang lain:
Snapchat, Instagram, Twitter - @benakribo | Steller @benazio
Youtube - http://youtube.com/benazio

Benablog.com - Life Journal, Geektalks, Tips & Tricks and Videos.

youtube 5534544340317796482

Post a Comment

  1. mas bena sekarang lebih rapih ya,,,makin ganteng deh..heheheh

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Mampir ke blog saya ya mas cerita seru saat mengurus surat numpang nikah, semoga bermanfaat --> http://rejiaqubardinal.blogspot.co.id/2014/09/episode-ketiga-kantor-urusan-agama.html

    Yang ini cerita seru hunying souvenir --> http://rejiaqubardinal.blogspot.co.id/2014/09/alfiandra-souvenir-episode-ke-empat.html

    Hunting undangan di pasar tebet --> http://rejiaqubardinal.blogspot.co.id/2014/09/hunting-undangan-di-pasar-tebet-wedding.html

    ReplyDelete
  4. My Favorite Couple !! Bang Bena Ka Vendry, semoga bahagia selamanyaaa..
    Ternyata nikah gak semudah yang diliat yaaa :') Banyak stepnya huhu. semoga bisa ketularan hehe ke aku :D

    ReplyDelete
  5. Gue agak sedikit merinding sih bacanya wkwk mungkin karena sambil ngebayangin juga. Nikah itu ceremonial yang sakral banget menurut gue. Jadi harus bener-bener mateng prepare-nya as you did.

    Umur gue udah 23. Masih belum kepikiran serius sih. Masih sebatas pengin doang nikah. Calonnya pun belum ada haha. Penginnya sih yang satu passion juga, sama kayak kalian. Biar saling ngerti satu sama lain termasuk antara kedua keluarga.

    Semoga selalu diberi kelancaran ya sampai hari H dan hari-hari setelahnya..

    ReplyDelete
  6. Mantap nih bang bena, selamat ya :)

    ReplyDelete
  7. Hahahaha..pedicure manicure itu wajib banget. Fotografer itu sering banget motretin printilan jari-jemarinya penganten, dan bagian itu sering mereka expose secara berlebihan. Dan foto itu kan hitungannya abadi, jadi jangan sampai deh ada cacat sedikit pun pada jari tangan biarpun cuman bekas kegores sedikit aja.

    ReplyDelete
  8. itu ngincer gedungnya kagak pakai BAZOOKA kan bang?
    mbuehehe...

    ReplyDelete
  9. Selamat buat pernikahannya ya bang ben dan mbak ven. semoga selalu dalam lindungan Allah SWT AAMIIN....

    ReplyDelete
  10. Jadi kepengen nikah gw.. Muahaha

    Modalnya,, modalnyaaa

    ReplyDelete

Silakan bebas comment :) Promosiin blog sendiri di dalam comment lebih baik daripada nyebar Spam di dalam comment box blog orang. I really appreciate it! Thank you! :D

emo-but-icon

Home item

My Steller Stories

Random Posts

Blog Archive

Follow My Twitter

My Clothing Line

Statistics