Tuesday, June 30, 2015

Nggak ada internet = Nggak idup!


Salah satu bidang yang terus berkembang secara pesat adalah bidang teknologi. Gue seneng karena gue bener-bener suka ngedalemin bidang ini, setelah sekian lama, ternyata gue sadar bahwa salah satu passion gue adalah teknologi. Karena teknologi bener-bener bisa mengubah hidup manusia pada zamannya.

Ngomong-ngomong soal teknologi, pasti nggak jauh dari ngomongin internet, dan kalo ngomongin internet nggak jauh dari yang namanya kecepatan internet, quota, dan lain-lain. Gue inget, beberapa tahun lalu gue sempet mengeluh kalo mau bikin video di YouTube, karena gue ngerasa, sedikit banget orang Indonesia yang punya akses internet cepet buat nonton YouTube. Rata-rata pada buffering terus. Tapi yang namanya teknologi, berkembangnya cepet banget. Dalam beberapa tahun, sekarang kecepatan internet rata-rata di Indonesia makin kenceng, quota internet makin lama semakin murah/besar, meskipun nggak semuanya gratis.

Dulu, gue inget banget, zaman-zaman gue pertama kali punya laptop dan doyan banget main internet, gue sering banget nongkrong di sebuah restoran di salah sebuah mall di Jakarta cuma buat numpang pake wifinya. Bukan, di restoran itu nggak ada wifi gratisnya. Tapi di area tempat duduk di pojokannya ada wifi gratis yang berasal dari tempat lain entah darimana. Dan kecepatan internetnya kenceng banget. That’s why sampe mas-mas mba-mba restorannya hapal setiap gue kesitu pasti duduknya di sana dan bawa laptop.

Itu berlangsung sampe sekarang. Dimana rumus kita kalo mau nongkrong di sebuah café/restoran.

Rumus nongkrong di Cafe / Restoran
1. Ada Wifi Gratis / Sinyal modem wifi kita kenceng di situ.
2. Ada colokan
3. Nilai plus kalo di situ makanan/minumannya murah.
4. Apalagi kalo dapet spot kursi yang empuk.
5. Apalagi kalo pemandangannya banyak dedek-dedek unyu bertebaran.

Saking melekatnya hidup gue sama internet, waktu di Indonesia masuk produk Modem Wifi Portable, kayak sekarang yang banyak ditemuin dibawa orang-orang kemana-mana, gue langsung beli. Salah satunya si modem wifi yang bentuknya ada banyak nih, si BOLT!.

Jujur aja, dari awal BOLT! Keluar gue udah langsung beli, dan gue cek terus perkembangannya. Dari yang jangkauannya masih terbatas, sampai sekarang udah berkembang semakin luas, jauh lebih luas dari sebelumnya (macem romy rafael). Kecepatannya juga udah lebih stabil di berbagai tempat yang sering jadi tongkrongan gue dan mulai menunjukkan speed yang bener-bener speed internet 4G #BOLT4Gcoverage.

‘Ah masa sih bang, di tempat gue nggak tuh. Malahan kagak nyambung. Padahal batere udah penuh, quota masih banyak!.’

Nah, ini nih yang kadang jadi permasalahan. Banyak orang yang komplain tanpa mengerti dulu sebenernya masalah apa yang dia hadapin. Nih, gue kasih tips ya apa aja yang harus kalian tau sebelum membeli sebuah Modem Wifi seperti BOLT! Ini.

1. Cek websitenya, dan cek jangkauan sinyalnya. Misal: buka www.boltsuper4g.com, cek bagian About BOLT! Dan klik Jangkauan BOLT! Disitu langsung keliatan area mana yang tercover. Kalo misalnya daerah lo belom kecover ya banyak-banyak berdoa aja supaya cepet tercover ya!
2. Ada banyak pilihan modem Mobile WiFi atau bahkan Smartphone keluaran BOLT! Itu sendiri. Semua dengan kecepatan BOLT! Yang sama. Kalo yang Mobile WiFi, dia ada beberapa bentuk. Perbedaannya ada di besar baterainya. Kalo persamaannya, sama-sama bisa dibagi ke total 8 devices untuk sharing internet.
3. BOLT! Juga setau gue lagi ada roadshow tuh ke mall-mall. Coba cek di sini http://www.boltsuper4g.com/bolt-mall-roadshow
4. Lo juga bisa cek testimonial dari orang yang udah pake BOLT! Ada di sini nih videonya http://youtube.com/watch?v=x7CIdkWaf6I
5. Kalo udah beli jangan lupa baca tuh kertas petunjuknya, jangan langsung asal idupin aja. Cari infonya selengkap mungkin.
6. Isi Quota sesuai kebutuhan lo.

Btw, gue seneng nih, sekarang BOLT! Malahan pilihan paket internetnya makin banyak. Ada yang dari murah Rp 25.000 buat paket 3GB, sampai LONG Package seperti misalnya Rp 1.200.000 untuk 160GB. GILE! Quota bisa buat download seisi youtube kali yak!!

Nah, kalo BOLT! Yang gue punya yang modelnya begini. Keliatan lebih modern dan lebih edgy (hazeg).


Kurus kok nggak gendut..
Tampak depan~
Tampak belakang dan dalem bodi~

Gini senengnya kalo internetan kenceng terus~
Oiya, ada satu hal yang mau gue kasih tau nih! #GeekTalks! Buanyak banget wifi BOLT! Yang gue temuin dimana-mana, dan rata-rata dari mereka nama BOLT!nya masih ribet gitu kayak contohnya ‘BOLT-3H4B-B356’. Duh! Come on guys! Change your BOLT! Name! Begini caranya:

Cara Ganti Nama WiFi BOLT!

1. Connect dulu ke BOLT! Lo
2. Buka browser dan tulis link ini: http://192.168.1.1
3. Nanti ada tulisan username sama password, masukin ‘admin’ dan ‘admin’.
4. Kalo udah berhasil login, klik ‘settings’ yang ada di bagian kanan atas
5. Terus di bagian Network Name (SSID), isi dengan nama WiFi yang lo mau.
6. Di bagian WiFi Password, isi password lo. Jangan yang terlalu personal ya passwordnya, karena yang namanya wifi kan bakalan sering dibagi-bagi sama temen-temen :D
7. Abaikan bagian security mode dan admin password.
8. Klik Apply!
9. Nanti BOLT! Lo bakalan ngerestart, dan beberapa detik kemudian nama wifi pilihan lo bakalan muncul deh!

That’s it! Gitu aja, semoga artikel ini berguna buat kalian yang lagi pengen nyari mobile wifi, dan juga yang lagi penasaran gimana caranya ganti nama wifi BOLT! Lo. It’s so easy. :D I’m your geek, Benakribo, Out!

Oiya, jangan lupa ya buat nonton acara GEEKTALKS di youtube gue setiap hari SENIN dan RABU cuma di youtube.com/benazio! Subscribe di http://bit.ly/SubBenakribo supaya lo nggak ketinggalan setiap ada video terbaru dari gue! :D
benablog.com - life journal, what's trending and everything youth need to know.

Share:

Sunday, June 28, 2015

WD My Cloud EX4100: Punya ‘DropBox’ pribadi di rumah!


“Skripsi udah mau kelar, tiba-tiba laptop gue kemalingan. STRESSSSSSS” – Handoko. Mahasiswa semester tiga-belas yang lagi-lagi terhambat untuk lulus kuliah.
“Mau bikin video unyu surprise anniversary buat pacar, foto-foto dari zaman pacaran dulu ilang….” – Michelle. Gagal romantis.
“AAAKKKK TUGAS-TUGAS GUE, FOTO-FOTO LIBURAN GUEEEEE!!! ARRGGGHHAEHJAHKJGLKEWHGGSADFWEF” – Syaipul AKA Ipul The Traveler. Traveler yang stress kehilangan foto-foto liburan keliling dunia.

Dari zaman dulu sampe sekarang, masih sering gue denger kasus tentang komputer atau laptop temen gue yang hilang, rusak, kemalingan, kebanting, jatoh, atau ketelen. Dan rata-rata mereka nggak terlalu mempermasalahkan rusaknya komputer tersebut, tetapi mereka stress setengah mati karena semua data yang ada di dalem komputer tersebut antara hilang, atau corrupt alias nggak bisa dibuka lagi alias TAMAT.


Berangkat dari situ, sejak kuliah dan juga sejak laptop gue pernah kemalingan beberapa tahun lalu, gue mulai simpen data-data penting gue di dalem awan. Yoi di dalem awan, alias menggunakan sebuah Cloud Service seperti DropBox. Supaya gue bisa akses data-data gue dari mana aja. Dari rumah, kampus, kantor, laptop temen, bahkan dari handphone sekalipun. Hati langsung lega banget karena kalo amit-amit komputer gue rusak lagi, gue akan tetep bisa akses data-data gue di komputer yang lain atau di komputer yang baru.

Tapi, ada beberapa kekurangan dari memakai sebuah Cloud Service. Terutama buat kita yang tinggal di Indonesia. Beberapa diantaranya yaitu:

1. Internet speed di Indonesia masih belum stabil. Terutama Upload Speednya. Karena saat kita mau taro data-data ke Cloud Service, kita andalinnya kecepatan Upload. Dan rata-rata di Indonesia masih pelan banget. Contohnya, bisa makan waktu lebih dari 30 menit untuk upload data berukuran 100MB atau lebih.
2. Untuk orang yang profesinya mirip-mirip kayak gue, butuh banyak banget memori untuk nyimpen data-data/file-file video, dan ukurannya bisa gede-gede banget sampai berGiga-Giga. Bakalan lama banget kalo gue upload file tersebut ke Cloud Service.
3. Butuh biaya bulanan/tahunan untuk menggunakan Cloud Service. Semakin gede memori yang kita pake, bisa semakin mahal juga biaya maintenancenya.
4. Data kita bisa dibilang aman, selama perusahaan Cloud Service itu tetep ada dan tanpa masalah.

That’s why sekarang gue lagi seneng banget karena dapet mainan baru, alias gadget baru yang namanya WD My Cloud EX4100.


Buat lo yang udah familiar sama DropBox, ini sebenernya mirip sama dia, cuma DropBox-nya ini punya kita sendiri, ditaro di rumah/kantor kita, dan kita sendiri yang manage.
Kelebihan dari menggunakan Personal Cloud seperti WD My Cloud EX4100 antara lain:
1. Kalo di rumah kita udah ada internet yang terhubung ke WiFi (pastinya pake Router juga), kita nggak perlu pake koneksi internet lagi buat pindahin data ke dalem Personal Cloud. Cuma tinggal pindah-pindahin data kayak biasa aja! Apalagi kalo colok langsung ke WD My Cloud EX4100-nya, mau transfer data berpuluh-puluh atau beratus-ratus GB juga nggak masalah, jaaaaauh lebih cepet!!
2. Nggak ada biaya perbulan/pertahun. Sekalinya punya Personal Cloud yaudah selamanya punya kita.
3. Tingkat keamanannya sesuai dengan rumah/kantor kita. Kalo perlu digembok sekalian biar nggak kenapa-kenapa hehe.
4. Tetep bisa pake DropBox!

Gimana gimana, pusing nggak? Nggak kan? Kalo misalnya pusing, ini gue kasih liat fotonya aja, sekalian gue kasih contoh-contoh dalam pemakaiannya :D


“Itu kok bentuknya gede banget gitu, Ben? Ada 4 slot itu buat apaan?”
Nah, ini yang bikin WD My Cloud EX4100 ini beda. Jadi Personal Cloud yang satu ini ada 4 slot buat masukin Harddisk (HDD). Mau size Harddisk-nya segede apa ya terserah kalian.
“Tunggu, tunggu. Berarti, kalo gue beli WD My Cloud EX4100 ini cuma dapet kotaknya doang gitu? Ga dapet Harddisknya?”
Bisa jadi! Maksud gue, ada beberapa pilihan saat beli WD My Cloud EX4100 ini.

- WD My Cloud EX4100 tanpa harddisk (artinya, kita bisa atur sendiri mau beli harddisk yang mana dan ukuran berapa)
- WD My Cloud EX4100 dengan memori kosong 8 TB.
- WD My Cloud EX4100 dengan memori kosong 16 TB.
- WD My Cloud EX4100 dengan memori kosong 24 TB.
Note: 1TB = 1 TerraBytes =~ 1000 GB (GigaBytes)

Kita bisa cek langsung settingan lengkap dan ngeliat gimana keadaan Personal Cloud kita saat berada dalam network yang sama (misal di rumah)

tampilan summary dari WD My Cloud EX4100 gue

tampilan keadaan dari masing-masing harddisk gue


Malahan, ada beberapa keuntungan lagi kalo kita pake Personal Cloud model WD My Cloud EX4100 ini:
1. Kita tetep bisa pake DropBox.
2. Terus, karena WD My Cloud EX4100 ini kita taro di rumah dan tersambung ke wifi rumah, jadi kalo kita transfer data ataupun ngelakuin hal lain seperti Streaming video/film bakalan super lancar selama di dalam jaringan wifi rumah!
3. Hemat listrik.
4. Colokannya banyak banget! Jadi bisa pake sekaligus banyak, ataupun kalo ada colokan yang rusak, masih ada cadangan satunya. NICE! TEPMAN!

“Terus kalo udah keluar rumah, nggak bisa diakses lagi gitu?”
Bukan gitu bosh! Kalo kita udah keluar rumah, tinggal download aja aplikasi WD My Cloud buat di laptop/komputer lain, atau aplikasi My Cloud di iOS ataupun di Android lo. Dari aplikasi itu bisa langsung akses tuh semua data dari WD My Cloud EX4100 yang ada di rumah! Dan nggak akan makan memori handphone lo kalo lo cuma akses doang! Makan memori kalo elo download data tersebut ke handphone lo (yaiyadong).

 kita bisa langsung dengerin lagu dan liat foto yang udah kita taro di My Cloud kita.

 kita bisa langsung liat video-video yang udah kita taro di My Cloud kita.


 kita bisa akses data apapun yang ada di Cloud kita, bahkan Dropbox, Google Drive dll.
contoh video streaming langsung dari aplikasi tanpa lemot

Kalo kalian pengen tau lebih jelas penampakannya, langsung nonton aja reviewnya dari youtube gue di Geektalks edisi Review WD My Cloud EX4100!
Selain WD My Cloud EX4100, ada lagi kok model Personal Cloud yang lain dari WD (Western Digital), mulai dari yang versi kecil sampe yang gede.


Semoga tulisan ini bermanfaat buat kalian semua! Semoga jadi tambah update, tambah pinter, dan semoga kalian nggak akan pernah lagi kehilangan data-data penting dalam hidup kalian! :D


Produk-produk My Cloud Expert Series didistribusikan oleh PT SisTech Kharisma di Indonesia.

benablog.com - life journal, what's trending and everything youth need to know.

Share:

Wednesday, June 24, 2015

Saturday, June 20, 2015

Friday, June 19, 2015

Tuesday, June 16, 2015

Sunday, June 14, 2015