////////// Benablog - Cerita Si Benakribo \\\\\\\\\\

Antri Film sampe Antri Online

Beberapa minggu yang lalu, gue nonton The Avengers buat yang kedua kalinya. Karena gue nggak bisa beli tiket duluan di hari sebelumnya, gue tanya mbak-mbak bioskopnya dan katanya gue hanya bisa beli tiket di hari H, dan kudu dateng pagi-pagi jam 10.30. Oke, Gue dateng jam 10.30 pagi percis saat bioskop itu baru buka. Tapi no oh no, kira-kira udah ada 200 orang disana. Setiap loket ada sekitar 50 orang yang ngantri panjang ke belakang. Oke, gue pikir udah no hope banget, tapi berhubung cewek gue udah on the way nyusul gue, jadi gue bersabar ngantri demi sesuap tiket Avengers.



Sekitar 1 jam ngantri, akhirnya gue berada nyaris paling depan, tapi karena gue ngantrinya sambil maenan twitter, tiba-tiba dari samping ada 2 cowok yang berdiri langsung di depan gue dan mesen tiket. Gue kaget. Awalnya gue mikir, kayaknya depan gue tadi cewek, kok sekarang berubah jadi cowok? Setelah gue sadar, gue langsung emosi banget. Mata gue melotot, tangan gue kepel, dan gigi taring gue keluar-keluar (mau jadi Hulk Cullen). Tapi akhirnya gue nggak jadi gigit dia, karena badannya bau. Gue gigit milih-milih juga kali.


Gue jadi inget foto gue dulu waktu ngereview bukunya Raditya Dika. Entah gue kesambet setan apaan tiba-tiba gue ngirimin foto sambil bergaya hulk ngesot...


Akhirnya 2 cowok itu selesai beli tiket, dan giliran gue maju. Tapi lagi-lagi tiba-tiba ada ibu-ibu langsung nyerobot gue dan berusaha beli tiket. Kali ini gue nggak mau nunggu dua kali, gue langsung bilang mau beli tiket yang mana, dan si ibu itu gue suruh ngantri di belakang. “ih bang bena jahat banget sama ibu-ibu!!” Weits, tunggu dulu. Tadinya gue mau ngasih ibu ini kesempatan buat beli tiket, tapi begitu dia bilang “Saya juga ngantri dari tadi”, gue langsung maju dan nyuruh dia ngantri di belakang, karena gue nggak suka pembohong. Kalo aja dia jujur capek ngantri, mungkin gue akan lebih ikhlas ngasih waktu buat dia beli tiket. Huff. *lagi-lagi emosi*

Ngomong-ngomong ngantri. Gue jadi inget cerita gue waktu kecil. Waktu itu umur gue sekitar 10 tahun dan badan gue kecil banget. Keahlian gue saat itu adalah jadi penyerobot antrian pas lagi mau nonton. Nggak, cuma saat itu doang kok, waktu itu pas lagi mau nonton Petualangan Sherina. Gue nonton di bioskop Pamulang yang ngantrinya lebih panjang dari antrian masuk ke hatinya Raisa sama Pevita Pearce. Mungkin gara-gara itu gue jadi kena karmanya, lagi mau nonton film eh diserobot.

Gue nggak ngerti salah dimana, yang jelas udah kelakuan banget tuh buat orang-orang kita, khususnya Jakarta ya karena gue tinggal di Jakarta, kayaknya budaya antri udah babaygutbay. Udah jarang banget orang yang bener-bener masih megang dan ngelakuin yang namanya antri. Jaman dulu aja udah sampe dibikin lagunya sama Project Pop (atau P Project?). Gue inget sekilas lagunya : “antrilah di loket, untuk beli tiket *blablabla, lupa* awas ada copet”. Ya, maksudnya udah jadi fenomena sendiri di lingkungan kita antrinya nggak tertib gitu.

Gue pernah berkhayal, kayaknya beberapa tahun lagi dunia bakalan makin canggih, Indonesia juga makin maju. Mungkin ada saatnya kita nggak perlu antri sumpek-sumpekan, sikut-sikutan, peluk-pelukan *eh*. Mungkin nanti ada saatnya semua rapi terkomputerisasi. Bisa dibilang negara kita udah mulai seeperti itu sih, tapi belum optimal aja, masih sering error-error. Baru aja lagi mikir-mikir kayak gitu, gue agak kaget sih pas lagi buka-buka facebook gue (anak gaul pesbuk, rajin liat-liat dong), gue nemuin Toshiba & Intel Satellite Queue. Setelah gue liat, ternyata gue mencium bau-bau kuis… dan gue mau share sama kalian! #BanciKuisBeraksi (click read more!)

L.O.V.E

Dalam sebuah kehidupan percintaan itu dibutuhkan sebuah pengorbanan. Dan rela berkorban yang gue maksud disini artinya adalah berani melakukan apapun untuk memberikan rasa aman pada orang yang kita sayang, mulai dari hal-hal yang sangat kecil dan terkesan tidak penting seperti melindunginya dari tetesan hujan yang turun, menghindari jalan yang rusak saat ia tertidur di mobil, menggenggam tangannya saat menyebrang jalan, sampai mengusap air matanya saat ia sedih.


Menurut gue, dari semua yang gue tulis di atas, itu semua nggak hanya harus dilakukan oleh laki-laki. Perempuan pun bisa melakukan hal itu. Bukan berarti gue adalah laki-laki yang lemah, tapi laki-laki juga manusia, yang terlahir di bumi dengan sebuah perasaan. Perasaan yang dapat tersentuh.

Dan gue sangat bersyukur, seorang perempuan yang sangat gue sayangi bisa melakukan hal yang sama seperti yang gue tulis di atas.


watch in full HD and full screen for a perfect experience


Jakarta-Bogor-Jakarta
18 Januari 2012

SPBU Boyband Plaza Festival??

"nyanyi! nyanyi! nyanyi! nyanyi!", teriakan para penonton talkshow SPBU di UNJ.

Siang itu pecah banget, sekitar 200 penonton memenuhi aula perpustakaan. Gue, Poconggg dan Alit seperti biasa berusaha mencairkan suasana panggung dengan hal-hal random yang seneng kita lakuin, tapi kali ini, kita diminta buat nyanyi. Lalu kita bertiga bergantian main gitar.

 kira-kira ada 20000 penonton waktu itu.

Buat yang belum tau SPBU, kita itu bukan BoyBand. Meskipun sebenernya dari gue bertiga bisa main musik, gue (drum), arief (gitar), alit (kerincingan), tapi kita belum ada rencana sama sekali buat bikin boyband, jadi mengenai gosip-gosip yang kalian dengar, tolong abaikan saja (ini kenapa tiba-tiba ngomongnya kayak semacem lagi press conference depan wartawan gini).


2 model dan satu tukang pijat tuna netra

Ini talkshow ke beberapa kalinya buat SPBU. Dan yang paling gue senengin adalah, crowdnya yang luar biasa. Ada yang ketawa-ketiwi, ada yang nyebelin, ada yang kepedean, macem-macem deh. Apalagi yang pada salting abis ditanyain pertanyaan favorit poconggg "yang jomblo mana suaranya??" "yang baru aja di PHPin gebetannya mana???", aula langsung geter mau roboh.

fokus.. fokus.. jangan liat yang kanan.. 

Thank you banget UNJ yang hari itu bener-bener bikin hari kita jadi luar biasa. Talkshow, nyanyi-nyanyi, dan tanya jawabnya berlangsung sekitar 2 jam gitu, tapi terasa cepet banget, biasalah, hal-hal yang seru itu biasanya kerasa terjadi cepet banget, so it means i had a lot of fun there. So thanks again buat anak2 UNJ yang udah ngajak SPBU buat main-main disana, ngerusuh, dan nyanyi. Semoga abis kita bertiga nyanyi, nggak ada yang congeknya overproduction ya. :))

makasi juga yang udah ngasi hadiah inii buat SPBU :)

Sekalian ngisi diary, abis dari UNJ, gue capek banget, dan akhirnya gue bareng Alit pergi main-main ke Plaza Festival, iya bukan Pasar Festival karena namanya baru ganti jadi Plaza Festival. Tempatnya di kuningan, depannya mall epicentrum.


Ternyata tempatnya udah lumayan berubah, jadi banyak lampu-lampu dan banyak banget restoran-restoran baru yang cozy banget suasananya. Buat yang lagi pada ngedate bisa banget tuh nongkrong2 ngopi2 bareng di restoran-restoran yang outdoor. Tapi bisa juga nongkrong2 di dalem bareng banyak temen-temen di foodcourtnya yang luas. Mana bikin kangen zaman SD lagi, soalnya banyak makanan tradisional yang dijual disitu. Nama foodcourtnya Passer Kuningan.



Pas banget ada acara Standup Comedy disana di launchingnya Plaza Festival yang namanya Dynamic Metamorphosis, dan tema Standup Comedy-nya adalah ketawa dinamis. Mungkin maksudnya ketawa dinamis adalah ketawanya nggak boleh ha ha aja, tapi harus macem-macem seperti hohoho wkwkwk xixixi #apabanget.


Terakhir kali gue nonton Standup Comedy itu udah beberapa bulan yang lalu, jadi gue seneng banget bisa nonton standup langsung lagi kali ini di Plaza Festival, dan yang tampil hari itu adalah Ernest, Notaslimboy, sama salah satu standup comedian favorit gue, Acho alias @Muhadkly.



Katanya kan kalo ketawa itu bikin awet muda, nah malem itu gue ketawa banyak banget. Semoga keriput-keriput gue bisa pending dulu deh.


Anyway what about you? Siapa sih Standup Comedian favorit kamu? Kenapa kamu suka dia? Apa ada yang pengen gue ikutan Standup juga? :))

40 tahun yang akan datang..

Gara-gara postingan yang kemaren, tiba-tiba gue jadi ngebayangin gimana muka tuanya orang-orang Indonesia yang terkenal. Jadi gue cari foto-foto beberapa orang itu dan gue bikin mukanya jadi tua, kira-kira sekitar tahun 2045an.. Siapa aja mereka? Bisa kamu tebak? Langsung aja tebak siapa muka-muka tua berikut eniihhhhh:


pasangan selebriti yang tetap awet~

seorang diva yang telah berhasil go internasional~

seorang ayah yang tetap lucu dan bawel

seorang kakek-kakek yang belum juga lulus kuliah..

saat muda ia pandai menyanyi dan menari~

sekarang ia tak bisa 'lompat lompat' lagi..

penulis handal yang sekarang beralih profesi menjadi tukang jamu..

aku akan tetap selalu menunggumu..
.
.
.
eh tungguin nggak ya..


GIMANA MENURUT KAMU??

Pengin liat muka tua yang lain? Boleh mari silakan request aja tinggalin di comment ya!




Kalo Gue Tua di Jalan


Permisi ya, mau marah-marah dulu nih di blog.

Akika kesel, kesel kesel kesel kesel kesel (ala bencong lagi marah)
banget sama MACET di Jakarta. Sejak beberapa tahun terakhir, gue paling banyak ngabisin waktu itu di jalan, alias tua di jalan. Dalam sehari rata-rata gue bisa ngabisin 3-5 jam di mobil. Nyetir. Yang berarti gue nggak bisa ngetweet banyak (anak gaul twitter abis), dan waktu tersebut terbuang begitu aja.

Gue adalah orang yang sangat menghargai waktu, sampai tiap detiknya. Emang sih gue masih suka terlambat, tapi biasanya itu terjadi karena waktu yang udah nggak bisa diprediksiin lagi karena macet di jalanan yang nggak karuan.

Dari pengalaman gue, 
ada beberapa hal penyebab macet YANG seharusnya nggak macet:

1. REBUTAN JALUR

Ini yang setiap hari naik mobil, motor, ojek, bajaj, atau angkot pasti ngerti banget. Di Jakarta sering banget ada macet yang panjaaaaaaaaaang, terus TIBA-TIBA kosong melompong. Kenapa? Karena pada rebutan jalur. Yang di kiri mau beloknya ke kanan, yang di kanan mau beloknya ke kiri. Akhirnya jalurnya jadi padet gara-gara kebanyakan pada pindah jalur. Setelah ada pertigaan atau perempatan tempat mereka pada belok, langsung deh PLONGGGGGG.

2. REFLEKSNYA KURANG

Buat orang yang sangat menghargai waktu sampe setiap detiknya pasti juga gemes sama yang satu ini. LAMPU MERAH. Menurut gue refleks orang-orang Jakarta itu lemot. Padahal ya, sekarang itu udah banyaaak banget lampu merah yang dikasih countdown timer. Tapi begitu udah mau IJO, yang paling depan suka lambaaaat bener responnya, begitu lampu ijo udah 4 detik baru jalan.. Ya kapan nyampenyaa~~~ *sumpelin rambut*


3. KEPO

Orang Indonesia itu pengen tauuuuuuuuuuuuu banget. Ga cuma di twitter, tapi juga di jalanan. Kalo ada kejadian di jalanan, ada orang nabrak, ada orang berantem, ada pekerjaan bangunan yang gede-gede, pasti mereka jalannya pada pelan, ngeliatin dulu, poto-poto dulu, twitpic dulu, upload youtube dulu, baru jalan. Gimana ga macet!? Setelah ngelewatin TKP, langsung PLOONGGGGGGGG.

Hosh.. hosh.. hosh..
Capek marah-marah..
Napas dulu deh..

Ada satu lagi nih cuy, Bensin.
Alamak bensin mahalnyooo salero bundoooo~~.

Ngisi 200 rebu cuma dapet setengah, dan abis dalam beberapa hari karena tua di jalanan yang macet. Jadi sempet kepikiran buat ganti mobil. Mobil impian gue Mazda RX-8. Jarang banget ada yang pake juga disini. Dari dulu maen game mobil, ga di PS ga di Bioskop, kalo ada game mobil pilihnya pasti Mazda. Cool, cowok banget. Tapi sepertinya belum mungkin buat gue beli mobil sekeren itu. *brb nanem pohon duit*

Eh yang ketemu di jalan kemaren malah Mazda CX-5, warna biru.


Mantep ya? Mau kayak apa tetep aja Mazda keren pisan lah atuh euy. Terus iseng aja gue googling dan dapet info kalo Mazda CX-5 ini pake teknologi SkyActiv. *garuk-garuk nggak ngerti*. Intinya mah ramah lingkungan gitu. Coba liat videonya aja deh nih




Tapi yang paling penting itu setelah gue liat kalo bensinnya 1 liter bisa dapet 14km!! Ini maknyos, meskipun tua di jalan tapi ga abis-abis bensinnya ya gapapa lah ya.

Gue jadi kebayang kalo gue tua di jalan gimana ya.. Mungkin muka gue bakalan jadi begini..


Astagadragon. Gue nggak mau ada keriputnya!! *pake lotion anti aging*

Balik ke masalah macet, yaa emang sih meskipun Jakarta macet kayak gini, tetep aja gue cinta sama kampung halaman gue, kota kelahiran gue. Semoga aja orang-orang di Jakarta cepet sadar kalo kita semua sama-sama nggak pengen macet-macetan terus, semoga orang-orang makin bisa disiplin dan saling menghargai sesama pengguna jalan, termasuk pejalan kaki, juga binatang-binatang kecil yang suka lewat. Berdoa, mulai~

*backsound: mengheningkan cipta*

ps: titip doa ya, supaya gue bisa dapet mobil mazda cx-5 gratisan. Hidup gratisan! #akucintagratisan

amin.

Kalo Kucing Bisa Ngomong!

Gue emang suka banget sama yang namanya Kucing. Menurut gue, Kucing adalah salah satu binatang yang paling lucu yang paling gampang ditemuin, karena Kucing biasanya selalu ada di sekitar kita. Kenapa lucu? Soalnya suara Kucing itu menurut gue cute, terus mukanya ngegemesin, kelakuannya kocak, bulunya lembut dan juga warna-warni. 

Tapi meskipun gue suka Kucing dan ngadain #KucingDay setiap hari senin, gue sendiri sebenernya nggak pelihara Kucing. Soalnya belom boleh pelihara binatang di rumah dan gue juga bingung nanti ngerawatnya gimana kalo gue jarang ada di rumah, dan lagi, yang gue pengen itu adalah Kucing yang nggak perlu boker, jadi biar gue gampang ngerawatnya, nggak perlu takut dia boker di kasur. hihihi.


Selama hidup gue, gue pernah deket sama 2 kucing waktu gue SD (ini semacem PDKT). Namanya 'Cewe' sama 'Cemong', nah, sekarang gue bukan mau nyeritain tentang 2 kucing ini, tapi gue cuma mau ngasih tau kalo 2 kucing ini bakalan gue ceritain di 'tempat' lain. So, just wait and see!


Anyway, seperti biasa gue suka ngebayangin hal-hal yang aneh. Nggak tau kenapa otak gue suka berimajinasi yang ngaco-ngaco. Salah satunya, gue pernah ngebayangin kalo gue pelihara kucing di rumah, dan kucing gue bisa ngomong, lebih tepatnya lagi, dia bisa smsan, mungkin ini beberapa keadaan yang bakalan terjadi antara gue dan kucing gue:

males banget deh! gue aja jarang ke salon, seenaknya aja dia pengen ke salon!!

ini kucing apa ABG?!?! Gaul geelaaa maenannya nginep!!

ARGGGHHHHHHH!!!!!

"..."


Dan ini penampakannya kalo dia lagi nyariin gue..


Terus.. Kalo aja Kucing gue punya Facebook.. 

mungkin bakalan begini profile picnya..


gimana kalo kamu?
pada punya binatang peliharaan juga nggak?
binatang favorit kamu apa?

jangan lupa ikutan #KucingDay ya setiap hari SENIN!